Blog

towing motor jakarta medan

towing motor jakarta medan

Jasa Towing – Kami PT. Gitewan Saran Transindo bergerak dalam usaha Jasa Towing untuk keseluruh Indonesia, terutama lintas Jawa, Sumatra, Kalimantan, Sulawesi dan daerah lainnya, silakan kontak kami untuk harga balen yang lebih murah dari harga standart. Untuk Jasa Kirim Mobil ke daerah Medan bisa di klik tautan ini Kirim Mobil Medan

Jasa Towing
 towing  bogor
 harga  towing  mobil  jakarta  bali
 sewa  towing  motor  jakarta
 harga  towing  motor  jakarta  jogja

Kota Medan

Kota Medan adalah ibu kota provinsi Sumatra Utara, Indonesia. Kota ini merupakan kota terbesar ketiga di Indonesia setelah DKI Jakarta dan Surabaya, serta kota terbesar di luar pulau Jawa.[7][8][9] Kota Medan merupakan pintu gerbang wilayah Indonesia bagian barat dengan keberadaan Pelabuhan Belawan dan Bandar Udara Internasional Kuala Namu yang merupakan bandara terbesar kedua di Indonesia. Akses dari pusat kota menuju pelabuhan dan bandara dilengkapi oleh jalan tol dan kereta api. Medan adalah kota pertama di Indonesia yang mengintegrasikan bandara dengan kereta api. Berbatasan dengan Selat Malaka, Medan menjadi kota perdagangan, industri, dan bisnis yang sangat penting di Indonesia. Pada tahun 2020, kota Medan memiliki penduduk sebanyak 2.524.321 jiwa, dan kepadatan penduduk 9.522,22 jiwa/km2.[2]

Sejarah Medan berawal dari sebuah kampung yang didirikan oleh Guru Patimpus di pertemuan Sungai Deli dan Sungai Babura. Hari jadi Kota Medan ditetapkan pada 1 Juli 1590. Selanjutnya pada tahun 1632, Medan dijadikan pusat pemerintahan Kesultanan Deli, sebuah kerajaan Melayu. Bangsa Eropa mulai menemukan Medan sejak kedatangan John Anderson dari Inggris pada tahun 1823. Peradaban di Medan terus berkembang hingga Pemerintah Hindia Belanda memberikan status kota pada 1 April 1909 dan menjadikannya pusat pemerintahan Karesidenan Sumatra Timur. Memasuki abad ke-20, Medan menjadi kota yang penting di luar Jawa, terutama setelah pemerintah kolonial membuka perusahaan perkebunan secara besar-besaran.

Menurut Bappenas, Medan adalah salah satu dari empat pusat pertumbuhan utama di Indonesia, bersama dengan Jakarta, Surabaya, dan Makassar.[10][11] Medan adalah kota multietnis yang penduduknya terdiri dari orang-orang dengan latar belakang budaya dan agama yang berbeda-beda. Selain Melayu dan Karo sebagai penghuni awal, Medan didominasi oleh etnis Jawa, Batak, Tionghoa, Minangkabau, Mandailing, dan India. Mayoritas penduduk Medan bekerja di sektor perdagangan, sehingga banyak ditemukan ruko di berbagai sudut kota. Di samping kantor-kantor pemerintah provinsi, di Medan juga terdapat kantor-kantor konsulat dari berbagai negara seperti Amerika Serikat, Jepang, Malaysia, dan Jerman.

Medan berasal dari kata bahasa Tamil Maidhan atau Maidhanam, yang berarti tanah lapang atau tempat yang luas, yang kemudian teradopsi ke Bahasa Melayu.

Hari jadi Kota Medan diperingati tiap tahun sejak tahun 1970 yang pada mulanya ditetapkan pada tanggal 1 April 1909. Tanggal ini kemudian mendapat bantahan yang cukup keras dari kalangan pers dan beberapa ahli sejarah. Karena itu, Wali kota membentuk panitia sejarah hari jadi Kota Medan untuk melakukan penelitian dan penyelidikan. Surat Keputusan Wali kotamadya Kepala Daerah Kotamadya Medan No. 342 tanggal 25 Mei 1971 yang waktu itu dijabat oleh Drs. Sjoerkani membentuk Panitia Peneliti Hari Jadi Kota Medan. Duduk sebagai Ketua adalah Prof. Mahadi, SH, Sekretaris Syahruddin Siwan, MA, Anggotanya antara lain Ny. Mariam Darus, SH dan T.Luckman, SH. Untuk lebih mengintensifkan kegiatan kepanitiaan ini dikeluarkan lagi Surat Keputusan Wali kotamadya Kepala Daerah Kotamadya Medan No.618 tanggal 28 Oktober 1971 tentang Pembentukan Panitia Penyusun Sejarah Kota Medan dengan Ketuanya Prof.Mahadi, SH, Sekretaris Syahruddin Siwan, MA dan Anggotanya H. Mohammad Said, Dada Meuraxa, Letkol. Nas Sebayang, Nasir Tim Sutannaga, M.Solly Lubis, SH, Drs. Payung Bangun, MA dan R. Muslim Akbar. DPRD Medan sepenuhnya mendukung kegiatan kepanitiaan ini sehingga merekapun membentuk Pansus dengan ketua M.A. Harahap, beranggotakan antara lain Drs. M.Hasan Ginting, Ny. Djanius Djamin SH., Badar Kamil, BA dan Mas Sutarjo.

Dalam buku The History of Medan tulisan Tengku Luckman Sinar (1991), dituliskan bahwa menurut “Hikayat Aceh”, Medan sebagai pelabuhan telah ada pada tahun 1590, dan sempat dihancurkan selama serangan Sultan Aceh Alauddin Saidi Mukammil kepada Raja Haru yang berkuasa di situ. Serangan serupa dilakukan Sultan Iskandar Muda tahun 1613, terhadap Kesultanan Deli. Sejak akhir abad ke-16, nama Haru berubah menjadi Ghuri, dan akhirnya pada awal abad ke-17 menjadi Deli. Pertempuran terus-menerus antara Haru dengan Aceh mengakibatkan penduduk Haru jauh berkurang. Sebagai daerah taklukan, banyak warganya yang dipindahkan ke Aceh untuk dijadikan pekerja kasar.

Selain dengan Aceh, Kerajaan Haru yang makmur ini juga tercatat sering terlibat pertempuran dengan Kerajaan Melayu di Semenanjung Malaka dan juga dengan kerajaan dari Jawa. Serangan dari Pulau Jawa ini antara lain tercatat dalam kitab Pararaton yang dikenal dengan Ekspedisi Pamalayu. Dalam Negarakertagama, Mpu Prapanca juga menuliskan bahwa selain Pane (Panai), Majapahit juga menaklukkan Kampe (Kampai) dan Harw (Haru). Berkurangnya penduduk daerah pantai timur Sumatra akibat berbagai perang ini, lalu diikuti dengan mulai mengalirnya suku-suku dari dataran tinggi pedalaman turun ke pesisir pantai timur Sumatra. Suku Karo bermigrasi ke daerah pantai Langkat, Serdang, dan Deli. Suku Simalungun ke daerah pantai Batubara dan Asahan, serta suku Mandailing ke daerah pantai Kualuh, Kota Pinang, Panai, dan Bilah.[12]

Dalam Riwayat Hamparan Perak yang dokumen aslinya ditulis dalam huruf Karo pada rangkaian bilah bambu, tercatat Guru Patimpus, tokoh masyarakat Karo, sebagai orang yang pertama kali membuka “desa” yang diberi nama Medan. Namun, naskah asli Riwayat Hamparan Perak yang tersimpan di rumah Datuk Hamparan Perak terakhir telah hangus terbakar ketika terjadi “kerusuhan sosial”, tepatnya tanggal 4 Maret 1946. Patimpus adalah anak Tuan Si Raja Hita, pemimpin Karo yang tinggal di Kampung Pekan (Pakan). Ia menolak menggantikan ayahnya dan lebih tertarik pada ilmu pengetahuan dan mistik, sehingga akhirnya dikenal sebagai Guru Patimpus. Antara tahun 1614-1630 Masehi, ia belajar agama Islam dan diislamkan oleh Datuk Kota Bangun, setelah kalah dalam adu kesaktian. Selanjutnya Guru Patimpus menikah dengan adik Tarigan, pemimpin daerah yang sekarang bernama Pulau Brayan dan membuka Desa Medan yang terletak di antara Sungai Babura dan Sungai Deli. Dia pun lalu memimpin desa tersebut.[12]

Guru Patimpus Sembiring Pelawi pada tahun 1590 kemudian dipandang sebagai pembuka sebuah kampung yang bernama Medan Puteri walaupun sangat minim data tentang Guru Patimpus sebagai pendiri Kota Medan. Karenanya hari jadi ditetapkan berdasarkan perkiraan tanggal 1 Juli 1590 dan diusulkan kepada Wali kota Medan untuk dijadikan sebagai hari jadi Medan dalam bentuk perkampungan, yang kemudian dibawa ke Sidang DPRD Tk.II Medan untuk disahkan. Berdasarkan Sidang DPRD tanggal 10 Januari 1973 ditetapkan bahwa usul tersebut dapat disempurnakan. Sesuai dengan sidang DPRD, Wali kotamadya Kepala Daerah Tingkat II Medan mengeluarkan Surat Keputusan No.74 tanggal 14 Februari 1973 agar Panitia Penyusun Sejarah Kota Medan melanjutkan kegiatannya untuk mendapatkan hasil yang lebih sempurna. Berdasarkan perumusan yang dilakukan oleh Pansus Hari Jadi Kota Medan yang diketuai oleh M.A.Harahap bulan Maret 1975 bahwa tanggal 1 Juli 1590. Secara resmi, Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Tk.II Medan menetapkan tanggal 1 Juli 1590 sebagai Hari Jadi Kota Medan dan mencabut Hari Ulang Tahun Kota Medan yang diperingati tanggal 1 April setiap tahunnya pada waktu sebelumnya.

Di Kota Medan juga menjadi pusat Kesultanan Melayu Deli, yang sebelumnya adalah Kerajaan Aru. Kesultanan Deli adalah sebuah kesultanan Melayu yang didirikan pada tahun 1632 oleh Tuanku Panglima Gocah Pahlawan di wilayah bernama Tanah Deli (kini Kota Medan dan Kabupaten Deli Serdang, Indonesia).

John Anderson, orang Eropa asal Inggris yang mengunjungi Deli pada tahun 1833 menemukan sebuah kampung yang bernama Medan. Kampung ini berpenduduk 200 orang dan seorang pemimpin bernama Raja Pulau Berayan sudah sejak beberapa tahun bermukim disana untuk menarik pajak dari sampan-sampan pengangkut lada yang menuruni sungai. Pada tahun 1886, Medan secara resmi memperoleh status sebagai kota, dan tahun berikutnya menjadi ibu kota Karesidenan Sumatra Timur sekaligus ibu kota Kesultanan Deli. Tahun 1909, Medan menjadi kota yang penting di luar Jawa, terutama setelah pemerintah kolonial membuka perusahaan perkebunan secara besar-besaran. Dewan kota yang pertama terdiri dari 12 anggota orang Eropa, dua orang bumiputra Melayu, dan seorang Tionghoa.

Di akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20 terdapat dua gelombang migrasi besar ke Medan. Gelombang pertama berupa kedatangan orang Tionghoa dan Jawa sebagai kuli kontrak perkebunan. Tetapi setelah tahun 1880 perusahaan perkebunan berhenti mendatangkan orang Tionghoa, karena sebagian besar dari mereka lari meninggalkan kebun dan sering melakukan kerusuhan. Perusahaan kemudian sepenuhnya mendatangkan orang Jawa sebagai kuli perkebunan. Orang-orang Tionghoa bekas buruh perkebunan kemudian didorong untuk mengembangkan sektor perdagangan. Gelombang kedua ialah kedatangan orang Minangkabau, Mandailing, dan Aceh. Mereka datang ke Medan bukan untuk bekerja sebagai buruh perkebunan, tetapi untuk berdagang, menjadi guru, dan ulama.

Sejak tahun 1950, Medan telah beberapa kali melakukan perluasan areal, dari 1.853 ha menjadi 26.510 ha pada tahun 1974. Dengan demikian dalam tempo 25 tahun setelah penyerahan kedaulatan, kota Medan telah bertambah luas hampir delapan belas kali lipat.

Geografi

Peta kecamatan di Kota Medan.
Kota Medan memiliki luas 26.510 hektare (265,10 km²) atau 3,6% dari keseluruhan wilayah Sumatra Utara. Dengan demikian, dibandingkan dengan kota/kabupaten lainya, Medan memiliki luas wilayah yang relatif kecil dengan jumlah penduduk yang relatif besar. Secara geografis kota Medan terletak pada 3° 30′ – 3° 43′ Lintang Utara dan 98° 35′ – 98° 44′ Bujur Timur. Untuk itu topografi kota Medan cenderung miring ke utara dan berada pada ketinggian 2,5 – 37,5 meter di atas permukaan laut.

Kota Medan terdiri dari 21 kecamatan dan 151 kelurahan dengan luas wilayah mencapai 265,00 km² dan jumlah penduduk sekitar 2.478.145 jiwa (2017) dengan kepadatan penduduk 9.352 jiwa/km².[23][24]

Daftar kecamatan dan kelurahan di Kota Medan, adalah sebagai berikut:

Kode
Kemendagri
KecamatanJumlah
Kelurahan
Daftar
Kelurahan
12.71.09Medan Amplas7AmplasBangun MuliaHarjosari IHarjosari IISitirejo IISitirejo IIITimbang Deli
12.71.10Medan Area12Kotamatsum IKotamatsum IIKotamatsum IVTegal Sari ITegal Sari IITegal Sari IIIPandau Hulu IISei Rengas IISei Rengas PermataPasar Merah TimurSukaramai ISukaramai II
12.71.05Medan Barat6Glugur KotaKarang BerombakKesawanPulo Brayan KotaSei AgulSilalas
12.71.17Medan Baru6BaburaDaratMerdekaPadang BulanPetisah HuluTiti Rantai
12.71.08Medan Belawan6Bagan DeliBelawan BahagiaBelawan BahariBelawan SicanangBelawan IBelawan II
12.71.06Medan Deli6Kota BangunMabarMabar HilirTanjung MuliaTanjung Mulia HilirTiti Papan
12.71.04Medan Denai6BinjaiDenaiMedan TenggaraTegalsari Mandala ITegalsari Mandala IITegalsari Mandala III
12.71.03Medan Helvetia7Cinta DamaiDwikoraHelvetiaHelvetia TengahHelvetia TimurSei Sikambing C IITanjung Gusta
12.71.11Medan Johor6Gedung JohorKedai DurianKwala BekalaPangkalan MansyurSukamajuTiti Kuning
12.71.01Medan Kota12Kotamatsum IIIMesjidPandau Hulu IPasar BaruPasar Merah BaratPusat PasarSei Rengas ISitirejo ISudirejo ISudirejo IITeladan BaratTeladan Timur
12.71.13Medan Labuhan6BesarMartubungNelayan IndahPekan LabuhanSei MatiTangkahan
12.71.15Medan Maimun6AurHamdanJatiKampung BaruSei MatiSukaraja
12.71.12Medan Marelan5Labuhan DeliPaya PasirRengas PulauTanah Enam RatusTerjun
12.71.18Medan Perjuangan9Tegal RejoSidorame Barat ISidorame Barat IISidorame TimurSei Kera Hilir ISei Kera Hilir IISei Kera HuluPahlawanPandau Hilir
12.71.19Medan Petisah7Petisah TengahSei Putih BaratSei Putih TengahSei Putih Timur ISei Putih Timur IISei Sikambing DSekip
12.71.16Medan Polonia5AnggrungMadras HuluPoloniaSari RejoSuka Damai
12.71.02Medan Sunggal6Babura SunggalLalangSei Sikambing BSimpang TanjungSunggalTanjung Rejo
12.71.21Medan Selayang6Asam KumbangBeringinPadang Bulan Selayang IPadang Bulan Selayang IISempakataTanjung Sari
12.71.14Medan Tembung7Bandar SelamatBantanBantan TimurIndra KasihSidorejoSidorejo HilirTembung
12.71.07Medan Tuntungan9Baru Ladang BambuKemenangan TaniLau CihManggaNamo GajahSidomulyoSimalingkar BSimpang SelayangTanjung Selamat
12.71.20Medan Timur11DurianGaharuGang BuntuGlugur Darat IGlugur Darat IIPerintisPulo Brayan BengkelPulo Brayan Bengkel BaruPulo Brayan Darat IPulo Brayan Darat IISidodadi
TOTAL151

Pariwisata
Ada banyak bangunan-bangunan tua di Medan yang masih menyisakan arsitektur khas Belanda. Contohnya: Gedung Balai Kota lama, Kantor Pos Medan, Menara Air Tirtanadi (yang merupakan ikon kota Medan), Titi Gantung – sebuah jembatan di atas rel kereta api, Kantor Pos, Bank Indonesia, Gedung London Sumatra dan Bangunan tua di daerah Kesawan.

Selain itu, masih ada beberapa bangunan bersejarah, antara lain Istana Maimun, Masjid Raya Medan, Masjid Raya Al Osmani dan juga rumah Tjong A Fie di kawasan Jl. Jend. Ahmad Yani (Kesawan).

Daerah Kesawan masih menyisakan bangunan-bangunan tua, seperti bangunan PT London Sumatra, dan ruko-ruko tua seperti yang bisa ditemukan di Penang, Malaysia dan Singapura. Ruko-ruko ini, kini telah disulap menjadi sebuah pusat jajanan makan yang ramai pada malam harinya. Saat ini Pemerintah Kota merencanakan Medan sebagai Kota Pusat Perbelanjaan dan Makanan. Diharapkan dengan adanya program ini menambah arus kunjungan dan lama tinggal wisatawan ke kota ini.

Bangunan Tua

  • Beberapa Bangunan lama di Jalan Palang Merah
  • Kantor Balai Kota Lama
  • Kantor Pos Medan
  • Stasiun Kereta Api Medan
  • Menara Bakaran Batu
  • Istana Maimun
  • Menara Air Tirtanadi
  • Rumah Tjong A Fie
  • PT PP London Sumatra
  • Vihara Gunung Timur
  • Vihara Setia Budi / Kwan Te Bio
  • Kuil Shri Mariamman
  • Masjid Al Osmani
  • Majid Raya Al Mashun
  • Gereja Immanuel
  • Hotel Inna Dharma Deli
  • Bank Indonesia
  • Gedung B.K.S. P.P.S.
  • Gedung Asuransi Jiwasraya
  • Kolam Sri Deli
  • Pekong Lima Medan Labuhan
  • Stasiun Labuan
  • Bank Mandiri Cabang Kesawan
  • Restoran Tip Top
  • Gedung Warenhuis/Gedung AMPI
  • Titi Gantung
  • RS. Tembakau Deli
  • RS. dr. Pirngadi
  • RS. Santa Elisabeth
  • Gedung Dinas Kebudayaan dan Pariwisata
  • Masjid Lama Gg. Bengkok

Transportasi
Darat

Stasiun Medan Kota.

Bandar Udara Internasional Kuala Namu.

Pelabuhan Internasional Belawan.
Terminal yang melayani warga Medan:

Terminal Sambu
Terminal Pinang Baris
Terminal Amplas
Keunikan Medan terletak pada becak bermotornya (becak mesin/ becak motor) yang dapat ditemukan hampir di seluruh Medan. Berbeda dengan becak biasa (becak dayung), becak motor dapat membawa penumpangnya ke mana pun di dalam kota. Selain becak, dalam kota juga tersedia angkutan umum berbentuk minibus (angkot/oplet) dan taksi. Pengemudi becak berada di samping becak, bukan di belakang becak seperti halnya di Jawa, yang memudahkan becak Medan untuk melalui jalan yang berliku-liku dan memungkinkan untuk diproduksi dengan harga yang minimal, karena hanya diperlukan sedikit modifikasi saja agar sepeda atau sepeda motor biasa dapat digunakan sebagai penggerak becak. Desain ini mengambil desain dari sepeda motor gandengan perang Jerman di Perang Dunia II.

Sebutan paling khas untuk angkutan umum adalah Sudako. Sudako pada awalnya menggunakan minibus Daihatsu S38 dengan mesin 2 tak kapasitas 500cc. Bentuknya merupakan modifikasi dari mobil pick up. Pada bagian belakangnya diletakkan dua buah kursi panjang sehingga penumpang duduk saling berhadapan dan sangat dekat sehingga bersinggungan lutut dengan penumpang di depannya.

Trayek pertama kali sudako adalah “Lin 01”, (Lin sama dengan trayek) yang menghubungkan antara daerah Pasar Merah (Jl. HM. Joni), Jl. Amaliun dan terminal Sambu, yang merupakan terminal pusat pertama angkutan penumpang ukuran kecil dan sedang. Saat ini “Daihatsu S38 500 cc” sudah tidak digunakan lagi karena faktor usia, dan berganti dengan mobil-mobil baru seperti Toyota Kijang, Isuzu Panther, Daihatsu Zebra, dan Daihatsu Espass.

Selain itu, masih ada lagi angkutan lainnya yaitu bemo, yang berasal dari India. Beroda tiga dan cukup kuat menanjak dengan membawa 11 penumpang. Bemo kemudian digantikan oleh bajaj yang juga berasal dari India, yang di Medan dikenal dengan nama “toyoko”.

Kereta api menghubungkan Medan dengan Tanjungpura di sebelah barat laut, Belawan di sebelah utara, dan Binjai-Tebing Tinggi-Pematang Siantar dan Tebing Tinggi-Kisaran-Tanjungbalai-Rantau Prapat di tenggara. Jalan Tol Belmera menghubungkan Medan dengan Belawan dan Tanjung Morawa. Jalan tol Medan-Kuala Namu-Tebing Tinggi dan Medan-Binjai juga sedang direncanakan pembangunannya.

Pada akhir tahun 2015, sistem Bus Rapid Transit Trans Mebidang telah beroperasi di kota Medan, kota Binjai, dan kabupaten Deli Serdang. Pada November dalam tahun yang sama, transportasi dalam jaringan berbasis aplikasi mulai masuk dan beroperasi di Kota Medan, yang diawali dengan ojek sepeda motor, dan diikuti kendaraan roda empat. Hal ini sempat mendapat berbagai protes dan pertentangan dari sejumlah pihak, termasuk pelaku moda angkutan transportasi yang telah ada sebelumnya.

Laut
Pelabuhan Belawan terletak di bagian utara kota. Pelabuhan ini merupakan pelabuhan Indonesia tersibuk di luar pulau Jawa. Layanan kapal feri menghubungkan Belawan dengan Penang di Malaysia.

Udara
Bandar Udara Internasional Kuala Namu di Kuala Namu, Beringin, Beringin, Deli Serdang yang menghubungkan Medan dan sekitarnya dengan kota-kota seperti Bandung, Palembang, Jakarta, Surabaya serta Kuala Lumpur, dan Georgetown di Malaysia dan Singapura.

Daerah Khusus Ibukota Jakarta

Daerah Khusus Ibukota Jakarta (DKI Jakarta) adalah ibu kota negara dan kota terbesar di Indonesia. Jakarta merupakan satu-satunya kota di Indonesia yang memiliki status setingkat provinsi. Jakarta terletak di pesisir bagian barat laut Pulau Jawa. Dahulu pernah dikenal dengan beberapa nama di antaranya Sunda Kelapa, Jayakarta, dan Batavia. Di dunia internasional Jakarta juga mempunyai julukan J-Town,[7] atau lebih populer lagi The Big Durian karena dianggap kota yang sebanding New York City (Big Apple) di Indonesia.[8]

Jakarta memiliki luas sekitar 664,01 km² (lautan: 6.977,5 km²), dengan penduduk berjumlah 10.557.810 jiwa (2019).[3] Wilayah metropolitan Jakarta (Jabodetabek) yang berpenduduk sekitar 28 juta jiwa,[4] merupakan metropolitan terbesar di Asia Tenggara atau urutan kedua di dunia.

Sebagai pusat bisnis, politik, dan kebudayaan, Jakarta merupakan tempat berdirinya kantor-kantor pusat BUMN, perusahaan swasta, dan perusahaan asing. Kota ini juga menjadi tempat kedudukan lembaga-lembaga pemerintahan dan kantor sekretariat ASEAN. Jakarta dilayani oleh dua bandar udara, yakni Bandara Soekarno–Hatta dan Bandara Halim Perdanakusuma, serta tiga pelabuhan laut di Tanjung Priok, Sunda Kelapa, dan Ancol

Etimologi

Nama Jakarta sudah beberapa kali berganti nama.

  • Sunda Kelapa (397–1527)
  • Jayakarta (1527–1619)
  • Batavia (1619–1942)
  • Jakarta (1942–sekarang)
  • Ibukota DKI Jakarta (1998–sekarang)

Nama Jakarta sudah digunakan sejak masa pendudukan Jepang tahun 1942, untuk menyebut wilayah bekas Gemeente Batavia yang diresmikan pemerintah Hindia Belanda pada tahun 1905. Nama “Jakarta” merupakan kependekan dari kata Jayakarta (aksara Dewanagari: जयकृत), yaitu nama dari Bahasa Sanskerta yang diberikan oleh orang-orang Demak dan Cirebon di bawah pimpinan Fatahillah (Faletehan) setelah menyerang dan berhasil menduduki pelabuhan Sunda Kelapa pada tanggal 22 Juni 1527 dari Portugis. Nama ini diterjemahkan sebagai “kota kemenangan” atau “kota kejayaan”, namun sejatinya berarti “kemenangan yang diraih oleh sebuah perbuatan atau usaha” karena berasal dari dua kata Sanskerta yaitu Jaya (जय) yang berarti “kemenangan” dan Karta (कृत) yang berarti “dicapai”.

Bentuk lain ejaan nama kota ini telah sejak lama digunakan. Sejarawan Portugis, João de Barros, dalam Décadas da Ásia (1553) menyebutkan keberadaan “Xacatara dengan nama lain Caravam (Karawang)”. Sebuah dokumen (piagam) dari Banten (k. 1600) yang dibaca ahli epigrafi Van der Tuuk juga telah menyebut istilah wong Jaketra, demikian pula nama Jaketra juga disebutkan dalam surat-surat Sultan Banten dan Sajarah Banten (pupuh 45 dan 47) sebagaimana diteliti Hoessein Djajadiningrat. Laporan Cornelis de Houtman tahun 1596 menyebut Pangeran Wijayakrama sebagai koning van Jacatra (raja Jakarta).

Jakarta pertama kali dikenal sebagai salah satu pelabuhan Kerajaan Sunda yang bernama Sunda Kalapa berlokasi di muara Sungai Ciliwung. Ibu kota Kerajaan Sunda yang dikenal sebagai Dayeuh Pakuan Padjadjaran atau Pajajaran (sekarang Bogor) dapat ditempuh dari pelabuhan Sunda Kalapa selama dua hari perjalanan. Menurut sumber Portugis, Sunda Kalapa merupakan salah satu pelabuhan yang dimiliki Kerajaan Sunda selain pelabuhan Banten, Pontang, Cigede, Tamgara dan Cimanuk. Sunda Kalapa yang dalam teks ini disebut Kalapa dianggap pelabuhan yang terpenting karena dapat ditempuh dari ibu kota kerajaan yang disebut dengan nama Dayo (dalam bahasa Sunda modern: dayeuh yang berarti “ibu kota”) dalam tempo dua hari. Kerajaan Sunda sendiri merupakan kelanjutan dari Kerajaan Tarumanagara pada abad ke-5 sehingga pelabuhan ini diperkirakan telah ada sejak abad ke-5 dan diperkirakan merupakan ibu kota Tarumanagara yang disebut Sundapura (bahasa Sanskerta yang berarti “Kota Sunda”).

Pada abad ke-12, pelabuhan ini dikenal sebagai pelabuhan lada yang sibuk. Kapal-kapal asing yang berasal dari Tiongkok, Jepang, India Selatan, dan Timur Tengah sudah berlabuh di pelabuhan ini membawa barang-barang seperti porselen, kopi, sutra, kain, wangi-wangian, kuda, anggur, dan zat warna untuk ditukar dengan rempah-rempah yang menjadi komoditas dagang saat itu.

Ekonomi

Jakarta merupakan kota dengan tingkat pertumbuhan ekonomi yang cukup pesat. Saat ini, lebih dari 70% uang negara beredar di Jakarta.[23] Perekonomian Jakarta terutama ditunjang oleh sektor perdagangan, jasa, properti, industri kreatif, dan keuangan. Beberapa sentra perdagangan di Jakarta yang menjadi tempat perputaran uang cukup besar adalah kawasan Tanah Abang dan Glodok. Kedua kawasan ini masing-masing menjadi pusat perdagangan tekstil serta dengan sirkulasi ke seluruh Indonesia. Bahkan untuk barang tekstil dari Tanah Abang, banyak pula yang menjadi komoditas ekspor. Sedangkan untuk sektor keuangan, yang memberikan kontribusi cukup besar terhadap perekonomian Jakarta adalah industri perbankan dan pasar modal. Untuk industri pasar modal, pada bulan Mei 2013 Bursa Efek Indonesia tercatat sebagai bursa yang memberikan keuntungan terbesar, setelah Bursa Efek Tokyo.[24] Pada bulan yang sama, kapitalisasi pasar Bursa Efek Indonesia telah mencapai USD 510,98 miliar atau nomor dua tertinggi di kawasan ASEAN.[25]

Pada tahun 2012, pendapatan per kapita masyarakat Jakarta sebesar Rp 110,46 juta per tahun (USD 12,270).[26] Sedangkan untuk kalangan menengah atas dengan penghasilan Rp 240,62 juta per tahun (USD 26,735), mencapai 20% dari jumlah penduduk. Di sini juga bermukim lebih dari separuh orang-orang kaya di Indonesia dengan penghasilan minimal USD 100,000 per tahun. Kekayaan mereka terutama ditopang oleh kenaikan harga saham serta properti yang cukup signifikan. Saat ini Jakarta merupakan kota dengan tingkat pertumbuhan harga properti mewah yang tertinggi di dunia, yakni mencapai 38,1%.[27] Selain hunian mewah, pertumbuhan properti Jakarta juga ditopang oleh penjualan dan penyewaan ruang kantor. Pada periode 2009-2012, pembangunan gedung-gedung pencakar langit (di atas 150 meter) di Jakarta mencapai 87,5%. Hal ini telah menempatkan Jakarta sebagai salah satu kota dengan pertumbuhan pencakar langit tercepat di dunia.[28] Pada tahun 2020, diperkirakan jumlah pencakar langit di Jakarta akan mencapai 250 unit. Dan pada saat itu Jakarta telah memiliki gedung tertinggi di Asia Tenggara dengan ketinggian mencapai 638 meter (The Signature Tower).

Transportasi
Di DKI Jakarta, tersedia jaringan jalan raya dan jalan tol yang melayani seluruh kota, namun perkembangan jumlah mobil dengan jumlah jalan sangatlah timpang (5-10% dengan 4-5%).

Menurut data dari Dinas Perhubungan DKI, tercatat 46 kawasan dengan 100 titik simpang rawan macet di Jakarta. Definisi rawan macet adalah arus tidak stabil, kecepatan rendah serta antrean panjang. Selain oleh warga Jakarta, kemacetan juga diperparah oleh para pelaju dari kota-kota di sekitar Jakarta seperti Depok, Bekasi, Tangerang, dan Bogor yang bekerja di Jakarta. Untuk di dalam kota, kemacetan dapat dilihat di Jalan Sudirman, Jalan Thamrin, Jalan Rasuna Said, Jalan Satrio, dan Jalan Gatot Subroto. Kemacetan sering terjadi pada pagi dan sore hari, yakni di saat jam pergi dan pulang kantor.[29]

Untuk melayani mobilitas penduduk Jakarta, pemerintah menyediakan sarana bus PPD. Selain itu terdapat pula bus kota yang dikelola oleh pihak swasta, seperti Mayasari Bakti, MetroMini, Kopaja, dan Bianglala Metropolitan. Bus-bus ini melayani rute yang menghubungkan terminal-terminal dalam kota, antara lain Pulogadung, Kampung Rambutan, Blok M, Kalideres, Grogol, Tanjung Priok, Lebak Bulus, Rawamangun, dan Kampung Melayu. Untuk angkutan lingkungan, terdapat angkutan kota seperti Mikrolet dan KWK, dengan rute dari terminal ke lingkungan sekitar terminal. Selain itu ada pula ojek, bajaj, dan bemo untuk angkutan jarak pendek. Tidak seperti wilayah lainnya di Jakarta yang menggunakan sepeda motor, di kawasan Tanjung Priok dan Jakarta Kota, pengendara ojek menggunakan sepeda ontel. Angkutan becak masih banyak dijumpai di wilayah pinggiran Jakarta seperti di Bekasi, Tangerang, dan Depok.[30]

Pemerintah Provinsi DKI Jakarta telah memulai pembangunan kereta bawah tanah (subway) dan MRT Jakarta pada Tahun 2013. Subway jalur Lebak Bulus hingga Bundaran Hotel Indonesia sepanjang 15 km ditargetkan beroperasi pada 2019. Jalur kereta monorel juga sedang dipersiapkan melayani jalur Semanggi – Roxy yang dibiayai swasta dan jalur Kuningan – Cawang – Bekasi – Bandara Soekarno Hatta yang dibiayai pemerintah pusat. Untuk lintasan kereta api, pemerintah pusat sedang menyiapkan double track pada jalur lintasan kereta api Manggarai Cikarang. Selain itu juga, saat ini sudah dibangun jalur kereta api dari Manggarai menuju Bandara Soekarno-Hatta di Cengkareng. Jalur ini sudah siap dioperasikan dan dibuka untuk umum.

Infrastruktur

Sebagai salah satu kota metropolitan dunia, Jakarta telah memiliki infrastruktur penunjang berupa jalan, listrik, telekomunikasi, air bersih, gas, serat optik, bandara, dan pelabuhan. Saat ini rasio jalan di Jakarta mencapai 6,2% dari luas wilayahnya.[35] Selain jalan protokol, jalan ekonomi, dan jalan lingkungan, Jakarta juga didukung oleh jaringan Jalan Tol Lingkar Dalam, Jalan Tol Lingkar Luar, Jalan Tol Jagorawi, dan Jalan Tol Ulujami-Serpong. Pemerintah juga berencana akan membangun Tol Lingkar Luar tahap kedua yang mengelilingi kota Jakarta dari Bandara Soekarno Hatta-Tangerang-Serpong-Cinere-Cimanggis-Cibitung-Tanjung Priok.

Untuk ke kota-kota lain di Pulau Jawa, Jakarta terhubung dengan Jalan Tol Jakarta-Cikampek yang bersambung dengan Jalan Tol Cipularang ke Bandung dan Jalan Tol Cipali ke Cirebon. Selain itu juga tersedia layanan kereta api yang berangkat dari enam stasiun pemberangkatan di Jakarta. Untuk ke Pulau Sumatra, tersedia ruas Jalan Tol Jakarta-Merak yang kemudian dilanjutkan dengan layanan penyeberangan dari Pelabuhan Merak ke Bakauheni.

Untuk ke luar pulau dan luar negeri, Jakarta memiliki satu pelabuhan laut di Tanjung Priok dan bandar udara yaitu:

Bandara Internasional Soekarno-Hatta di Tanggerang, Banten yang melayani penerbangan internasional dan domestik.
Bandara Halim Perdanakusuma yang banyak berfungsi untuk melayani penerbangan kenegaraan serta penerbangan domestik
Untuk pengadaan air bersih, saat ini Jakarta dilayani oleh dua perusahaan, yakni PT. Aetra Air Jakarta untuk wilayah sebelah timur Sungai Ciliwung, dan PT. PAM Lyonnaise Jaya (PALYJA) untuk wilayah sebelah barat Sungai Ciliwung. Pada tahun 2015, kedua perusahaan ini mampu menyuplai air bersih kepada 60% penduduk Jakarta

Beberapa pusat perbelanjaan modern

  • Jakarta Pusat
  • Grand Indonesia, merupakan salah satu mal terluas dan paling prestisius di Indonesia. Mal ini terbagi menjadi dua distrik, yaitu West Mall dan East Mall. Mal yang terletak di Jalan Thamrin, Jakarta Pusat ini, memiliki luas 250.000 m2, dan menjadi tempat bagi merek-merek papan atas, seperti Zara, Louis Vuitton, Marks & Spencer, Chanel, Burberry, Forever21, GAP, Gucci, Guess, Polo, dan Samuel & Kevin. Termasuk Toko Buku Gramedia. Di bagian bawah pusat perbelanjaan ini terdapat berbagai macam restoran yang dapat dinikmati oleh para pengunjung.
  • Plaza Indonesia, terletak di Jalan MH. Thamrin, Jakarta Pusat. Dengan luas sekitar 42.540 m2, mall ini pernah menjadi tempat pertama berdirinya Sogo Department Store Indonesia, namun telah ditutup sejak tahun 2009. Di mall ini terdapat Debenhams Department Store, Louis Vuitton, dan The Food Hall. Mal ini dulunya terintergrasi dengan EX Plaza (sekarang tutup), Grand Hyatt Hotel Jakarta, The Plaza Office Tower, The Keraton Hyatt Residence, dan Kedutaan Besar Jepang.
  • Plaza Senayan, merupakan mal besar di Jakarta yang terletak di Jalan Asia Afrika, Jakarta Selatan. Mall ini memiliki luas 130.500 m2. Di mall ini terdapat sejumlah department store kelas menengah ke atas seperti Sogo Department Store dan Metro Department Store. Di mall ini juga terdapat toko buku yang terkenal di dunia, yakni Kinokuniya. Di bagian atrium mall ini terdapat sebuah jam raksasa buatan Seiko, Jepang. Jam ini terdiri dari 6 patung pemusik, setiap patung memainkan alat musik yang berbeda, yang dimainkan setiap satu jam sekali.
  • Senayan City, terletak di Jalan Asia Afrika, Jakarta Selatan. Mall ini terletak berseberangan dengan Plaza Senayan dan berdekatan dengan Gelora Bung Karno. Mall ini memiliki luas 68.000 m2. Di atas mall ini terdapat menara kantor stasiun televisi SCTV.
  • Jakarta Convention Center, terletak di kompleks olahraga Bung Karno, Gelora, Tanah Abang, Jakarta Pusat. Jakarta Convention Center memiliki balai yang memiliki 5.000 tempat duduk, dan juga balai sidang seluas 3.921 m². JCC memiliki 13 ruangan pertemuan dengan berbagai ukuran. JCC terhubung dengan The Sultan Hotel and Residence melalui terowongan bawah tanah.
  • Jakarta Barat
  • Jakarta Barat.
  • Central Park Mall, terletak di Jalan S. Parman, Jakarta Barat. Mall ini memiliki luas 167.000 m2. Desain mal ini meniru gaya unsur alam. Di mall ini terdapat sebuah food court, Sogo Department Store, Carrefour, dan CGV blitz. Mall ini terletak di kawasan Podomoro City yang dikembangkan oleh Agung Podomoro.
  • Mal Taman Anggrek, terletak di Jalan S. Parman, Jakarta Barat. Dengan luas sekitar 130.000 m2, pusat perbelanjaan ini menyediakan lapangan ski indoor yang terbesar di Asia Tenggara.
  • Mall Ciputra Jakarta, berada di lokasi yang sangat strategis, yakni berada di depan jalan tol dan diapit oleh 2 universitas tekenal. Mall ini terletak di Jalan S. Parman, Jakarta Barat. Mall ini memiliki luas 80.000 m2. Diatas mall ini terdapat Hotel Ciputra Jakarta. Di mall ini terdapat Matahari Department Store dan Hero Supermarket.
  • Jakarta Utara
  • Mal Artha Gading, merupakan salah satu mal yang paling unik di Jakarta. Konsep interior mall ini meniru gaya sejarah Jalur Sutera. Mall ini memiliki 7 buah atrium, yakni atrium Nusantara, China, India, Persia, Italia, Paris, dan Millenium. Mal ini memiliki luas 270.000 m2. Di mall ini terdapat Ace Hardware & Index, Diamond Supermarket, Electronic City, IT Center, Amazone, Artha Gading XXI dan lain lain.
  • Mal Kelapa Gading, terletak di Jalan Kelapa Gading Boulevard, Jakarta Utara. Dengan luas mencapai 147.000 m2, mal ini memiliki food court dan pusat mode terlengkap di Jakarta.
  • Emporium Pluit Mall, terletak di Jalan Pluit Selatan Raya, Jakarta Utara. Dengan luas 61.243 m2, mall ini memiliki Sogo Department Store, Carrefour, dan anchor tenant lainnya.
  • Mall of Indonesia, terletak di Jalan Boulevard Barat No.1, Kelapa Gading, Jakarta Utara. , mall ini memiliki Gramedia, Carrefour, dan anchor tenant lainnya.
  • Jakarta Selatan
  • Pondok Indah Mall, terletak di Jalan Arteri Pondok Indah, Jakarta Selatan. Mall ini terdiri dari 2 bangunan utama yakni Pondok Indah Mall I dan II. Pondok Indah Mall II adalah mall terlengkap untuk memenuhi kebutuhan warga Jakarta Selatan. Di mall II ini terdapat Sogo Department Store, Metro Department Store, dan banyak tenant besar lainnya.
  • Pacific Place Jakarta, terletak di kawasan SCBD. Di atas mall ini terdapat Ritz Carlton Hotel Pacific Place dan dua menara Ritz Carlton Residence. Di mall ini terdapat Metro, Kidzania, CGV blitz, Kem Chicks, dan tenant lainnya.
  • Cilandak Town Square, terletak di Jalan TB. Simatupang, Jakarta Selatan. Mall ini terkenal sebagai pusat hiburan di Jakarta Selatan. Di mal ini terdapat banyak restoran, lounge, dan cafe.
  • Lippo Mall Kemang, Lippo Mall Kemang merupakan bagian dari kawasan pembangunan Kemang Village, dan dikenal dengan sebutan Kemang Village atau Kemvil
  • Jakarta Timur
  • Cibubur Junction, terletak di Ciracas, Jakarta Timur. Mall ini memiliki luas 31.987 m2. Di mall ini terdapat Hypermart, Matahari Department Store, Cinema 21, Karisma Book Store, dan Timezone.
No.Kabupaten/kota administrasi[9]Pusat pemerintahanBupati/wali kota administrasiLuas wilayah
(km²)[3][10]
Kependudukan (2015)KecamatanKelurahan/desaLogoCiutkanPeta lokasi
Penduduk[7]Perubahan[11]Kepadatan penduduk[8]
1Kabupaten Administrasi Kepulauan SeribuPulau PramukaJunaedi8,7023.340+1,43%2.683,96/km²26/-
2Kota Administrasi Jakarta BaratKembanganUus Kuswanto129,542.463.560+1,36%19.017,92/km²856/-
3Kota Administrasi Jakarta PusatMentengDhany Sukma48,13914.182+0,42%18.993,11/km²844/-
4Kota Administrasi Jakarta SelatanKebayoran BaruIsnawa Adji (Plt.)141,272.185.711+1,00%15.472,17/km²1065/-
5Kota Administrasi Jakarta TimurCakungMuhammad Anwar188,032.843.816+0,92%15.124,15/km²1065/-
6Kota Administrasi Jakarta UtaraKojaAli Maulana Hakim146,661.747.315+1,03%11.913,83/km²631/-
Daerah Khusus Ibukota JakartaKota Administrasi Jakarta PusatAnies Baswedan662,3310.177.924+1,02%15.366,87/km²44267/-

Daerah Khusus Ibukota Jakarta (DKI Jakarta) adalah sebuah provinsi yang terletak di barat laut Pulau Jawa.[1] Menurut Sensus Penduduk Indonesia 2010, DKI Jakarta merupakan provinsi ke-6 terbesar menurut jumlah penduduk dengan jumlah penduduk sebesar 9.607.787 jiwa[2] dan terkecil menurut luas wilayah dengan luas wilayah daratan seluas 662,33 km².[3] DKI Jakarta terbagi menjadi satu kabupaten administrasi dan lima kota administrasi.[4] 100% dari seluruh penduduk di provinsi ini tinggal di kawasan perkotaan.[2]

Sebagai daerah khusus yang berfungsi sebagai ibu kota negara dan daerah otonom pada tingkat provinsi,[5] DKI Jakarta memiliki beberapa keunikan dalam pembagian administratifnya. Pembagian administratif di bawah provinsi bukanlah kabupaten dan kota, melainkan kabupaten adminsitrasi dan kota administrasi.[5] Hal ini hanya terjadi di DKI Jakarta. Perbedaan kabupaten/kota dan kabupaten/kota administratif terletak pada otonominya. Kabupaten/kota administrasi tidak memiliki DPRD-nya sendiri dan bupati/wali kotanya tidak dipilih langsung oleh rakyat melalui pemilihan umum, melainkan ditunjuk oleh Gubernur Jakarta atas pertimbangan DPRD Provinsi DKI Jakarta dari pegawai negeri sipil.[5][6]

Kabupaten/kota administrasi dengan jumlah penduduk terbesar adalah Kota Administrasi Jakarta Timur dengan penduduk sebesar 2.843.816 jiwa (27,94% dari jumlah penduduk DKI Jakarta), sedangkan jumlah penduduk yang terkecil adalah Kabupaten Administrasi Kepulauan Seribu dengan penduduk sebesar 23.340 (0,23% dari jumlah penduduk DKI Jakarta) pada tahun 2015.[7][8] Menurut luas wilayahnya, kabupaten/kota administrasi dengan luas terbesar adalah Kota Administrasi Jakarta Timur dengan luas wilayah 188,03 km², sedangkan kabupaten/kota administrasi terkecil menurut luas wilayahnya adalah Kota Administrasi Jakarta Pusat yang terbentang seluas 48,13 km²

Nama Kelurahan Di jakarta Yang Kami Support Untuk Jasa Derek Mobil

Jasa Derek Mobil Jakarta
Jasa Derek Mobil Jakarta
  • Jakarta Pusat : Gambir , Kebon Kelapa , Petojo Utara , Duri Pulo , Cideng , Petojo Selatan , Tanah Abang , Bendungan Hilir , Karet Tengsin , Kebon Melati , Kebon Kacang , Kampung Bali , Petamburan , Gelora , Menteng , Pegangsaan , Cikini , Kebon Sirih , Gondangdia , Senen , Kwitang , Kenari , Paseban , Kramat , Bungur , Cempaka Putih , Cempaka Putih Timur , Cempaka Putih Barat , Johar Baru , Galur , Tanah Tinggi , Kampung Rawa , Johar Baru , Rawasari , Kemayoran , Gunung Sahari Selatan , Kemayoran , Kebon Kosong , Cempaka Baru , Harapan Mulya , Sumur Batu , Serdang , Utan Panjang , Sawah Besar , Pasar Baru , Gunung Sahari Utara , Mangga Dua Selatan , Karang Anyar , Kartini ,
  • Jakarta Barat : Tamansari , Pinangsia , Glodok , Keagungan , Krukut , Maphar , Tangki , Mangga Besar , Tanah Sareal , Tambora , Roa Malaka , Pekojan , Jembatan Lima , Krendang , Duri Selatan , Duri Utara , Kalianyar , Jembatan Besi , Angke , Slipi , Kota Bambu Selatan , Kota Bambu Utara , Palmerah , Jati Pulo , Tomang , Grogol , Jelambar , Jelambar Baru , Wijaya Kusuma , Tanjung Duren , Tanjung Duren Utara , Kemanggisan , Grogol Petamburan , Duri Kepa , Kedoya Selatan , Kedoya Utara , Kebon Jeruk , Sukabumi Utara , Kelapa Dua , Sukabumi Selatan , Kembangan Barat , Kembangan Timur , Meruya Utara , Serengseng , Joglo , Kembangan , Meruya Selatan , Kedaung Kaliangke , Kapuk , Barat , Timur , Rawa Buaya , Cengkareng , Duri Kosambi , Kamal , Tegal Alur , Pegadungan , Kalideres , Semanan ,
  • Jakarta Selatan : Kebayoran Baru , Selong , Gunung , Kramat Pela , Gandaria Utara , Cipete Utara , Melawai , Pulo , Petogogan , Rawa Barat , Senayan , Grogol Utara , Grogol Selatan , Cipulir , Kebayoran Lama Selatan , Kebayoran Lama , Kebayoran Lama Utara , Ulujami , Petukangan Utara , Petukangan Selatan , Pondok Pinang , Pesanggrahan , Bintaro , Cipete Selatan , Gandaria Selatan , Cilandak Barat , Lebak Bulus , Cilandak , Pondok Labu , Pejaten Barat , Pejaten Timur , Kebagusan , Pasar Minggu , Tanjung Barat , Jati Padang , Ragunan , Cilandak Timur , Lenteng Agung , Jagakarsa , Ciganjur , Cipedak , Jagakarsa , Srengseng Sawah , Kuningan Barat , Pela Mampang , Bangka , Kalibata , Rawajati , Duren Tiga , Cikoko , Pengadegan , Pancoran , Mampang Prapatan , Tegal Parang , Tebet Barat , Tebet Timur , Kebon Baru , Bukit Duri , Manggarai , Manggarai Selatan , Menteng Dalam , Setiabudi , Karet , Karet Semanggi , Karet Kuningan , Kuningan Timur , Menteng Atas , Pasar Manggis , Guntur ,
  • Jakarta Timur : Matraman , Pisangan Baru , Utan Kayu Selatan , Utan Kayu Utara , Kayu Manis , Pal Meriam , Kebon Manggis , Kayu Putih , Jati , Rawamangun , Pisangan Timur , Cipinang , Jatinegara Kaum , Pulo Gadung , Bali Mester , Kampung Melayu , Bidara Cina , Cipinang Cempedak , Rawa Bunga , Cipinang Besar Selatan , Cipinang Besar Utara , Jatinegara , Cipinang Muara , Pondok Bambu , Duren Sawit , Pondok Kelapa , Malaka Jaya , Malaka Sari , Pondok Kopi , Duren Sawit , Klender , Kramat Jati , Batu Ampar , Bale Kambang , Kampung Tengah , Kramatjati , Dukuh , Pinang Ranti , Makasar , Halim Perdanakusumah , Cipinang Melayu , Cawang , Cililitan , Makasar , Pasar Rebo , Kebon Pala , Pekayon , Cibubur , Kelapa Dua Wetan , Ciracas , Susukan , Gedong , Cijantung , Baru , Kalisari , Lubang Buaya , Ceger , Rambutan , Cipayung , Munjul , Pondok Rangon , Cilangkap , Setu , Cipayung , Bambu Apus , Cakung Barat , Cakung Timur , Rawa Terate , Jatinegara , Penggilingan , Pulo Gebang , Ujung Menteng
  • Jakarta Utara : Kalibaru , Cilincing , Semper Barat , Semper Timur , Rorotan , Sukapura , Marunda , Koja , Koja Utara , Koja Selatan , Rawa Badak , Kelapa Gading Barat , Kelapa Gading Timur , Pegangsaan Dua , Tugu Selatan , Tugu Utara , Lagoa , Tanjung Priok , Kebon Bawang , Sungai Bambu , Papanggo , Warakas , Sunter Agung , Sunter Jaya , Pademangan Timur , Pademangan Barat , Ancol , Penjaringan , Pejagalan , Pluit , Kapuk Muara , Kamal Muara , Pulau Untung Jawa , Pulau Tidung , Pulau Panggang , Pulau Kelapa , Kepulauan Seribu ,

Nama Jalan Yang Berada di Jakarta

Nama jalan Di Jakarta
Nama jalan Di Jakarta

Jasa Derek Mobil Jakarta – Jalan Abdul . Jalan Air . Jalan Alam . Jalan Agung . Jalan Angkasa . Jalan Abang . Jalan Anggrek . Jalan Airport . Jalan Asem . Jalan Alor . Jalan Abdullah . Jalan Asia . Jalan Al . Jalan Anyer . Jalan Angsana . Jalan Arjuna . Jalan Ambon . Jalan Alur . Jalan At . Jalan Ahmad . Jalan Aceh . Jalan Alternatif . Jalan Arteri . Jalan Ampera . Jalan Abimanyu . Jalan Ancol . Jalan AM . Jalan Bukit . Jalan Bali . Jalan Bunga . Jalan Bahagia . Jalan Bekasi . Jalan Braga . Jalan Bakti . Jalan Bayu . Jalan Budi . Jalan Banda . Jalan Bumi . Jalan Belimbing . Jalan Berlian . Jalan Baik . Jalan Benesari . Jalan Blora . Jalan Bypass . Jalan Banteng . Jalan Biak . Jalan Blitar . Jalan Bandung . Jalan Baru . Jalan Bank . Jalan Besi . Jalan Balai . Jalan Bulan . Jalan Batam . Jalan Beringin . Jalan By . Jalan Bina . Jalan Bambu . Jalan Banyuwangi . Jalan Bromo . Jalan Balau . Jalan Bidara . Jalan Borobudur . Jalan Badak . Jalan Barito . Jalan Birah . Jalan Brawijaya . Jalan Batu . Jalan Bintang . Jalan Bogor . Jalan Bangunan . Jalan Beton . Jalan Bangka . Jalan Bayam . Jalan Bintaro . Jalan Balikpapan . Jalan Blok . Jalan Bangau . Jalan Benda . Jalan Bungur . Jalan Basuki . Jalan Bisma . Jalan Boulevard . Jalan Bakung . Jalan Belitung . Jalan Biru . Jalan Cempaka . Jalan Cendana . Jalan Cimahi . Jalan Cilacap . Jalan Casablanca . Jalan Ciledug . Jalan Cipete . Jalan Cinere . Jalan Cihampelas . Jalan Cibubur . Jalan Cilandak . Jalan Cendrawasih . Jalan Cianjur . Jalan Cengkareng . Jalan Cemara . Jalan Camar . Jalan Cikini . Jalan Ciputat . Jalan Ciawi . Jalan Cikarang . Jalan Duta . Jalan Dr . Jalan Danau . Jalan Dewi . Jalan Dahlia . Jalan Drupadi . Jalan Dukuh . Jalan Damai . Jalan Dago . Jalan Denpasar . Jalan Durian . Jalan Duren . Jalan Duri . Jalan Desa . Jalan Delima . Jalan Diponegoro . Jalan Daan . Jalan Dhyana . Jalan Double . Jalan Emas . Jalan Erlangga . Jalan Enggano . Jalan Ekonomi . Jalan Eka . Jalan Empang . Jalan Elang . Jalan Empu . Jalan Flora . Jalan Fajar . Jalan Flores . Jalan Gunung . Jalan Gading . Jalan Golf . Jalan Gaya . Jalan Gresik . Jalan Gandaria . Jalan Guru . Jalan Gajah . Jalan Garuda . Jalan Gudang . Jalan Green . Jalan Gambang . Jalan Graha . Jalan Gatot . Jalan Gedung . Jalan Gang . Jalan Garut . Jalan Gambir . Jalan Guntur . Jalan Hang . Jalan Hemat . Jalan Harimau . Jalan Halim . Jalan Haji . Jalan Hijau . Jalan Hati . Jalan Harun . Jalan Hidup . Jalan Hayam . Jalan Harapan . Jalan Hasanudin . Jalan Industri . Jalan Imam . Jalan Masjid . Jalan Malang . Jalan Mas . Jalan Manis . Jalan Muara . Jalan Meranti . Jalan Majapahit . Jalan Melasti . Jalan Madiun . Jalan Matahari . Jalan Mesjid . Jalan Malaka . Jalan Mertasari . Jalan Mahakam . Jalan Medan . Jalan Merdeka . Jalan Mawar . Jalan Menteng . Jalan Mega . Jalan Mulia . Jalan Mataram . Jalan Minyak . Jalan Makmur . Jalan Majalah . Jalan Mohammad . Jalan Matraman . Jalan Muhammad . Jalan Mampang . Jalan Merah . Jalan Mutiara . Jalan Metro . Jalan Mangga . Jalan Merak . Jalan Merpati . Jalan Mayang . Jalan Mojokerto . Jalan Margonda . Jalan Manggis . Jalan Murai . Jalan Melur . Jalan Madrasah . Jalan Mandala . Jalan Nanas . Jalan Nuri . Jalan Nangka . Jalan Nakula . Jalan New . Jalan Nusa . Jalan Niaga . Jalan Narogong . Jalan Nilam . Jalan Nusantara . Jalan Nipah . Jalan Nirwana . Jalan Orang . Jalan Otista . Jalan Otto . Jalan Peta . Jalan Pembangunan . Jalan Panjang . Jalan Padang . Jalan Pos . Jalan Pintas . Jalan Prima . Jalan Pondok . Jalan Perumahan . Jalan Panglima . Jalan Puri . Jalan Pura . Jalan Perintis . Jalan Pajajaran . Jalan Prapatan . Jalan Perjuangan . Jalan Pak . Jalan Penyelesaian . Jalan Pondasi . Jalan Pasuruan . Jalan Pluit . Jalan Pasar . Jalan Perak . Jalan Pandan . Jalan Pasir . Jalan Pulau . Jalan Pemuda . Jalan Puncak . Jalan Pramuka . Jalan Pisang . Jalan Pendidikan . Jalan Pangeran . Jalan Paya . Jalan Poppies . Jalan Pejuang . Jalan Proklamasi . Jalan Pertanian . Jalan Panjaitan . Jalan Percetakan . Jalan Pulo . Jalan Pekalongan . Jalan Prof . Jalan Pantai . Jalan Pinang . Jalan Perdana . Jalan Permai . Jalan Papan . Jalan Pahlawan . Jalan Putih . Jalan Pekan . Jalan Padma . Jalan Permata . Jalan Pelabuhan . Jalan Pelajar . Jalan Pratama . Jalan Pintu . Jalan Parangtritis . Jalan Perwira . Jalan Pejaten . Jalan Polisi . Jalan Pamulang . Jalan Perhubungan . Jalan Qrisdoren . Jalan Raya . Jalan Raden . Jalan Rumbia . Jalan Rambutan . Jalan Rimba . Jalan Rumah . Jalan Rajawali . Jalan Radio . Jalan Remaja . Jalan Riau . Jalan Rawa . Jalan Rawamangun . Jalan RS . Jalan Sultan . Jalan Sutra . Jalan Sekolah . Jalan Setia . Jalan Solo . Jalan Satu . Jalan Sentul . Jalan Sukabumi . Jalan Silang . Jalan Serpong . Jalan Sinar . Jalan Surya . Jalan Siliwangi . Jalan Selat . Jalan Sawah . Jalan Senayan . Jalan Sukajadi . Jalan Seruling . Jalan Sungai . Jalan Sri . Jalan Semarang . Jalan Subang . Jalan Sriwijaya . Jalan Simpang . Jalan Setiabudi . Jalan SD . Jalan Salak . Jalan Sulawesi . Jalan Sisingamangaraja . Jalan Salemba . Jalan SMP . Jalan Salam . Jalan Sawo . Jalan Siantar . Jalan Sunter . Jalan Surapati . Jalan Surabaya . Jalan Sudirman . Jalan Sutera . Jalan Sulaiman . Jalan Sari . Jalan Sumatera . Jalan Service . Jalan Serdang . Jalan Seroja . Jalan Sidoarjo . Jalan Suci . Jalan Senopati . Jalan Sunda . Jalan Salatiga . Jalan Segara . Jalan SMA . Jalan Semeru . Jalan Swadaya . Jalan Tol . Jalan Tanah . Jalan Teratai . Jalan Teuku . Jalan Tegal . Jalan Teh . Jalan Tambak . Jalan Tukad . Jalan Tentara . Jalan Taman . Jalan Teluk . Jalan Timor . Jalan Tiang . Jalan Tembaga . Jalan Tambun . Jalan Tarum . Jalan Telaga . Jalan Tomang . Jalan Tanjung . Jalan Tenaga . Jalan Toko . Jalan Tebet . Jalan Terusan . Jalan Tasikmalaya . Jalan Trunojoyo . Jalan Tenggiri . Jalan Utama . Jalan Umalas . Jalan Ujung . Jalan Utan . Jalan Uluwatu . Jalan Ungaran . Jalan Villa . Jalan Veteran . Jalan Wisma . Jalan Warung . Jalan Werkudara . Jalan Waringin . Jalan Wijaya . Jalan Wahidin . Jalan Wolter . Jalan Wahid . Jalan Waru . Jalan Warga . Jalan Yogyakarta . Jalan Yoga . Jalan Yos . Jalan Yusuf . Jalan Zamrud .

Apaan Sih Towing itu

Towing, atau menarik, atau derek, adalah sebuah aktivitas memindahkan kendaraan dari satu tempat ke tempat tujuan, dengan menderek di belakang mobil penderek. Namun saat ini, Towing tidak lagi menarik, tapi menggendong, sehingga Mobil atau Motor yang akan dipindahkan dari satu tempat ke tempat tujuan, dengan cara menggendong / mengangkut Mobil atau Motor tersebut.

Aktivitas Towing sebenarnya digunakan oleh dealer mobil / motor, untuk mendistribusikan mobil / motor dagangannya ke berbagai showroom. Tetapi saat ini, para penggemar touring santai, menggunakan layanan ini.

Touring Santai adalah touring yang dilakukan tanpa harus mengemudi motor / mobil dari tempat start, tetapi motor / mobil digendong pakai Layanan Towing ke kota yang akan dituju, kemudian pemiliknya dapat bersantai sampai tujuan, dengan naik pesawat.

Untuk menggunakan layanan Towing, sebaiknya Sobat mempertimbankan, antara lain:

  • Pastikan mobil Towing yang Sobat ingin gunakan, memiliki standar Safety yang baik.
  • Perhatikan, apakah mobil Towing menggunakan tali khusus, hingga light bar pada bagian belakang Mobil Towing

Untuk memenangkan pasar, perusahaan Towing, memberikan beberapa layanan, antara lain:

  • Seperti layanan gratis cuci motor / mobil
  • Berasuransi

Saran Menggunakan Towing, antara lain:

  • Agar lebih murah, Sobat bisa patungan
  • Sebaiknya Sobat perlu juga mengasuransikan, dengan tambahan + 0.5%
  • Tanyakan terlebih dahulu ada harga Balen atau balikan tidak

Ini Bedanya Jasa Derek Mobil dan Jasa Towing

Ketika mobil terjebak banjir, sebaiknya menghubungi pihak penyedia layanan derek atau towing? Jawabannya adalah menghubungi penyedia layanan towing. Meskipun mirip-mirip, namun antara mobil derek dan towing sebenarnya memiliki jenis layanan yang agak berbeda. Bagi pemilik mobil, perlu mengetahui perbedaan utama kedua layanan ini agar tidak salah kaprah ketika suatu saat membutuhkannya di situasi darurat.

Mobil derek biasanya menggunakan kendaraan jenis truk. Di truk tersebut biasanya sudah ada alat yang berfungsi menderek mobil. Mobil yang diderek akan diangkat bagian roda depan atau roda belakangnya saja. Hal ini berguna untuk menderek mobil yang fungsi rem tangannya aktif. Biasanya mobil derek digunakan oleh Dinas Perhubungan untuk menderek mobil-mobil yang melanggar aturan parkir atau digunakan untuk menderek mobil korban kecelakaan.

Sedangkan towing, mobil yang akan diangkut benar-benar dinaikkan ke atas truk. Seperti dilansir Kompas.com, mobil towing sendiri terbagi dua jenis yakni towing gendong dan towing hidrolik. Pada towing gendong, mobil akan diangkut seperti biasa di bagian belakang.

Sedangkan pada mobil towing jenis hidrolik, secara prinsip sama seperti towing gendong. Bedanya ada pada cara mengangkut mobil. Bak angkut akan diturunkan ke bagian paling rendah, kemudian mobil dinaikkan tepat di atas bak tersebut.

Mobil kemudian akan terangkat otomatis dengan memanfaatkan hidrolik. Biasanya, towing hidrolik digunakan untuk mengangkut mobil premium yang memiliki ground clearance rendah agar bagian bawah mobil tidak tergesek dengan permukaan bak angkut.

Bagi yang membutuhkan jasa towing mobil, saat ini beberapa produsen mobil juga menghadirkan layanan ini untuk membantu konsumennya yang terjebak banjir. Misalnya Suzuki yang menawarkan layanan towing gratis saat Jakarta dilanda banjir pada Januari 2020. Ada juga Honda yang menawarkan layanan serupa guna membantu konsumen mereka mengevakuasi mobilnya dari daerah banjir.

Syarat dan Biaya Kirim Mobil Pakai Towing

Jasa towing atau derek gendong menjadi salah satu alternatif bagi pemilik mobil untuk menikmati mobilnya saat mudik. Pemilik tidak perlu melewati rutinitas jalur mudik dan mendapati mobilnya di kampung halaman dapat digunakan untuk bersilaturahmi.

Lantas berapa biaya yang harus dikeluarkan untuk mengirimkan mobil? Gitwan mengungkapkan biaya bervariasi bergantung jarak pengiriman. “Ke Sumatera ada, ke Jawa paling banyak Jawa Tengah dan Jawa Timur. Semarang dan Yogyakarta sekitar Rp 3,5 juta, Surabaya Rp 5 juta,”

Untuk ke wilayah Sumatera harga berkisar Rp 4,5 juta sampai Rp 20 juta. Layanan mulai dari Lampung hingga Aceh. , Begini syarat yang disertakan, Jasa Towing mengungkapkan hanya berupa surat kendaraan seperti STNK dan BPKB. Bisa juga hanya berupa fotokopi surat jalan. “Nanti kita jemput dan diantar sampai depan pintu di alamat tujuan. Door to door. Disarankan untuk pengiriman luar kota, pemilik kendaraan sudah menyertakan asuransi untuk kendaraan tersebut sebagai keamanan,”

Jasa mobil towing atau truk pengangkut mobil rasanya sudah tidak asing lagi bagi masyarakat Indonesia. Truk pengangkut mobil ini menjadi alternatif dan solusi jitu bagi kendaraan yang tengah mengalami musibah. Sayangnya, tidak semua orang tahu dan paham bagaimana cara menyewa mobil towing. Selain itu, masih banyak juga orang yang belum tahu berapa biaya harga sewa mobil towing.

Nah, kini kami akan memberikan sedikit gambaran mengenai biaya penyewaan mobil towing untuk wilayah Jakarta. Sebenarnya mobil towing sendiri dapat dimanfaatkan dengan cara menelpon langsung perusahaan towing. Biasanya mereka kerap mencantumkan nomor telepon pada setiap mobil towing-nya. atau bisa melalui website

Model Truk Towing

Sebelum memanggil jasa towing mobil, sebaiknya anda wajib tahu dulu beberapa model truknya. Di Indonesia ada dua jenis mobil towing yang kerap digunakan. Pertama adalah truk towing model konvensional, dan kedua adalah truk towing model flat deck. Keduanya jelas memiliki bentuk yang sangat berbeda dan cara penggunaan yang berbeda pula.

Truk Towing Konvensional
Pada model truk towing konvensional, bagian bak pengangkut mobil bersifat statis atau permanen. Pada truk konvensional hanya dibekali dengan winch, dudukan jalur untuk menaikkan mobil, dan hook pengikat strap ke bagian ban. Truk towing jenis ini sudah lumrah digunakan sejak dulu dan desainnya pun terlihat biasa saja. Biaya sewa truk towing di Jakarta.

Truk towing konvensional.

Namun, ada beberapa kekurangan yang ada pada truk towing jenis ini. Salah satunya adalah tidak bisa mengangkut mobil yang terlalu ceper. Mobil yang terlalu pendek atau ceper tidak akan bisa digendong truk towing jenis ini karena pasti akan mentok atau bergesekan antara bagian mobil dengan jalur dudukan truk towing. Untuk mobil sedan dengan kondisi standar, masih cocok menggunakan truk towing konvensional karena tidak akan mentok bagian bawahnya.

Truk Towing Flat Deck Hidrolik
Model kedua yang sedang marak beberapa tahun terakhir ini adalah jenis truk towing flat deck. Seperti namanya, jenis truk towing ini memiliki bagian pengangkut mobil yang lantainya rata. Berbeda dengan model konvensional yang bentuk lantainya sedikit melandai ke arah bawah.

Biaya sewa truk towing di Jakarta.Jenis truk towing flat deck.
Truk towing flat deck dilengkapi dengan hidrolik yang mampu menaik-turunkan mobil dengan sangat mudah dan aman. Mobil dengan ground clearance yang sangat pendek lebih disarankan memakai truk towing jenis ini. Selain akan lebih aman, truk towing model flat deck ini juga terlihat memiliki sistem keamanan yang lebih baik dibandingkan dengan truk towing model konvensional.

Harga Sewa Truk Towing di Jakarta
Harga sewa truk towing di Jakarta bisa dibilang cukup bervariasi. Namun jika menarik kesimpulan, rata-rata penyedia jasa truk towing memiliki kisaran biaya yang tak berbeda jauh.

“Biasanya kita kalau hitungannya masih di dalam kota Jakarta sekitar Rp650 ribu. Itu sudah termasuk dengan biaya tol dan bensin untuk truk towingnya. Jadi konsumen nanti tinggal menunggu saja di lokasi yang sudah diatur. Misalnya pesan di daerah Bekasi, terus kirim mobilnya ke Tanjung Priok itu biayanya Rp650 ribu,”

Biaya sewa truk towing di Jakarta.Harga sewa truk towing di Jakarta bervariasi.
Sedangkan untuk biaya angkut yang melebihi area Jakarta seperti Bodetabek, sedikit berbeda.

“Kalau tadi kan masih di Jakarta itu sekitar Rp650 ribu. Kalau di luar Jakarta sedikit kayak Bodetabek itu lebih mahal. Kita biasanya kasih ongkosnya Rp750 ribuan. Sudah termasuk tol dan bensin, pokoknya terima beres,” sambung Welly.

Harga Sewa Truk Towing Flat Deck di Jakarta
Lalu, untuk harga sewa truk towing model flat deck biayanya sedikit berbeda. Kami pun mencoba menghubungi Zicoster Towing milik youtuber otomotif, Garasi Drift.

“Untuk dalam kota itu kita biasanya kasih harga Rp750 ribu. Itu di dalam kota saja. Kalau ibaratnya daerahnya masih di Jabodetabek sudah melipir ke luar sedikit, harganya berbeda sedikit,” buka Rian, pekerja di Zicoster Towing kepada Carmudi.

Ia pun menjelaskan sedikit perbedaan tentang truk towing flat deck dengan model konvensional.

“Truk towing kita itu beda mas. Kita punya flat deck (lantainya rata) dan itu sudah pakai hidrolik. Jadi mobilnya tidak ditarik pakai winch seperti truk towing yang biasa. Jadi nanti lantainya itu bisa turun sampai ke tanah, mobilnya tinggal naik ke lantainya itu. Kalau sudah naik, nanti lantai beserta mobilnya yang akan naik ke bagian atas truk towing,” jelas Rian.

Harga Sewa Truk Towing Antar Pulau
Bagi sebagian orang, menggunakan truk towing merupakan hal yang biasa dan lumrah. Salah satunya adalah untuk pengiriman ke luar Pulau Jawa. Zicoster Towing sendiri memiliki kisaran harga yang berbeda-beda untuk kota tujuan antar pulau.

“Kalau antar pulau kita tanya dulu kota apa? Soalnya itu beda-beda. Misalnya ke Bandar Lampung, kita biasanya kasih Rp5,5 juta,” kata Rian.

Untuk pengiriman mobil ke luar kota, Zicoster Towing mengatakan memiliki standard operational procedure (SOP) tersendiri.

“Kita ada SOP-nya. Kalau kirim ke luar kota itu biasanya mobil kita wrapping dulu dengan plastik. Baru setelah itu biasanya ditutup cover. Supaya mobil jadi lebih aman. Kita biasanya sistemnya langsung, mobil tidak dipindah-pindahkan ke truk lain,” jelasnya.

Penggunaan truk towing memang berbeda-beda. Ada yang memesan kala mobilnya bermasalah, atau ada juga yang menyewanya untuk mengirim mobil. Seperti mereka yang tidak ingin merasa lelah di perjalanan. Mobil dikirim ke kota tujuan, lalu sang pemilik menggunakan pesawat. Setelah sampai di kota tujuan, pemilik tinggal mengendarai mobil kesayangannya dengan mudah tanpa harus merasa lelah. Atau ada juga yang membeli mobil bekas dari luar daerah.

Lakukan Tawar Menawar
Biasanya ada beberapa truk towing yang masih bisa diajak tawar-menawar. Terkadang supir truk towing juga masih bisa diajak untuk berkompromi. Namun, cara ini bisa dilakukan kalau menyewa truk towing-nya untuk jarak yang tidak terlalu jauh.

Contohnya, mobil Carmudian mengalami kerusakan di kawasan Tanjung Barat, Jakarta Selatan. Lalu kamu ingin mengirimkan mobil ini ke bengkel di daerah Jagakarsa. Kamu bisa mencoba melakukan tawar-menawar dengan supir truk towing karena alasan jarak yang dekat. Biasanya cara ini cukup efektif digunakan.

Namun, tidak semua perusahaan truk towing bisa dinegosiasi seperti ini, ya. Ini hanya salah satu ide dan saran dari Carmudi kepada kamu yang mau menyewa truk towing di Jakarta.

Jenis Kendaraan yang Bisa di Angkut Pakai Jasa Towing

Jika Anda sedang bingung mencari jasa angkutan kendaraan khususnya di kota-kota besar seperti Jakarta dan Surabaya, jasa towing dapat menjadi alternative solusi untuk Anda. Jasa towing adalah layanan pengangkutan barang/kendaraan umumnya menggunakan kendaraan derek yang biasa disebut derek gendok karena jenisnya yang berbeda dengan derek tarik.

Tetapi masih banyak juga yang bertanya tentang jenis kendaraan yang bisa di angkut jasa towing karena kebutuhan pengiriman kendaraan bukan hanya mobil saja. Mulai dari jenis mobil, dan jenis kendaraan lainnya. Tahukah Anda kalau beberapa jasa towing tidak hanya bisa melayani pengangkutan mobil tapi juga kendaraan lain. Apa saja itu dan bagaimana penjelasannya? Mari kita bahas lebih detail supaya Anda tidak bingung lagi untuk mengirimkan kendaraan menggunakan towing!

  1. Mobil

Mobil biasanya menjadi kendaraan yang umunya menggunakan jasa towing baik itu untuk mengangkut mobil yang mogok, ataupun mengirimkan mobil-mobil baru supaya tidak lecet dan tetap aman. Mobil pribadi, mobil dinas maupun mobil miliki pelanggan dapat dikirimkan asalkan alamat pengirim dan penerima serta surat yang berkaitan dengan keterangan mobil disertakan secara jelas.

  1. Motor

Kendaraan selanjutnya yang bisa di angkut menggunakan towing adalah motor yang biasa digunakan untuk kendaraan sehari-hari seperti motor matic, bebek ataupun mge (motor gede). Biasanya, pengiriman motor yang bukan moge bertujuan utuk mengirimkan motor dalam jujmlah lebih dari dari 1 pada dealer atau pelanggan tertentu. Sedangkan moge tujuannya cukup bervariasi. Ada yang mengirimkan moge menggunakan jasa towing karena bisnis, dan ada juga yang mengirimkannya karena keperluan pribadi.

  1. Mobil Alat Berat

Mobil atau kendaraan alat berat juga bisa di kirimkan dengan menggunakan jasa towing asalkan
kapasitas angkutnya masih sesuai kemampuan mobil pengangkut/towing. Tetapi jika Anda hendak mengirimkannya keluar pulau, masih memungkinkan jika pengiriman via laut seperti yang di sediakan oleh jasa pengangkutan gitewan yakni menggunakan kapal roro dan container.

  1. Kendaraan Dinas Terkait (TNI, Kepolisian)

Selain motor, mobil dan alat berat ternyata jasa towing juga bisa digunakan untuk mengangkut
kendaraan dinas seperti kendaraan jeperluan TNI atau kepolisian. Seperti gitwan yang telah di percaya dalam pengriiman berbagai kendaraan dinas terkait. Sehingga jika Anda merupakan salah satu staff yang sedang mencari jasa towing untuk mengangkut kendaraan dinas jangan ragu untuk menghubungi kami.

Termasuk jasa towing di Surabaya dan Seluruh provinsi Di Indonesia yang bisa mengangkut beberapa jenis kendaraan di atas. Sehingga jika Anda membutuhkan jasa towing terpercaya, jangan ragu menghubungi kami kapanpun! Segera simpan nomor kontak gitewan di HP Anda sehingga walaupun Anda sedang menghadapi situasi darurat misalnya mobil yang mogok karena banjir Anda bisa langsung memesan jasa towing tanpa khawatir terkena tipu dan kendaraan Anda sampai dengan aman. Sumber Jasa Kirim Mobil

Share this post

Leave a Reply

Your email address will not be published.